buzz..buzz..buzz..

Hati-hati Bawa Motor

Kata seorang teman,,dua hari yang lalu, terjadi kecelakaan motor di Jalan Kaliurang Km.13 (dekat pertigaan PPPG). Korbannya meninggal ditempat. Aq jadi merinding mendengar berita kecelakaan begitu. Selama tinggal di Jogja, lumayan banyak terjadi kecelakaan di ruas Jalan Kaliurang Km13-Km14.

Aq tergolong anak kemaren sore dalam hal mengendarai motor. Hikz. Makanya, walau orang lain gak tau, tapi dalam hati sebenarnya sering gugup banget kalo lagi diatas motor. Aq baru belajar naek motor setelah kuliah di Jogja, diajarin teman-teman. Mama, Papa dan Abang gak pernah mau ngajarin Aq naek motor. hikz. Sedih banget waktu zaman SMA, pas pulang sekolah, lihat teman-teman pulang naek motor/mobil. Sedangkan Aq? melongo aja nunggu jemputan. Hikz. Bahkan, zaman SMP aja Aq gak dikasih ijin buat bawa sepeda ke sekolah. Padahal banyak teman-teman dekat rumah yang naek sepeda ke sekolah, termasuk Abang. Aq? lagi-lagi, MELONGO nunggu jemputan. menyedihkan.

Zaman SMA, Aq pernah minta diajarin naek motor sama Papa. Tapi jawabannya? “Jangan. Ntar takutnya Hen jatuh diklakson orang”. Akhirnya setelah itu Aq gak pernah minta diajarin lagi. Putus asa *nangis di pojokan kamar*. Wajar orangtua khawatir. Di keluarga, Aq yang pertama ‘pernah nginap di Rumah Sakit’, gara-gara pingsan pas jam olahraga.

Akhirnya setelah dilepas ke Jogja, tanpa sepengetahuan Abang dan orangtua, Aq belajar naik motor. huhuhu. deg-degan abis. Dan tentunya, MEMALUKAN abiiiezzz. Baru belajar naik motor? Hellooowww!! Tapi, gak apa-apa. Tidak ada kata terlambat untuk belajar kan? Daripada malu selamanya gak bisa bawa motor?

Perihal Aq mulai bisa naik motor, sampai ke telinga orang rumah. Kalau orangtua nelpon, nasehatinnya : “jangan bawa motor ya. Kuatir”. Masya Allah. Lama kelamaan, mungkin orangtua bosan dan capek dengan ceritaku yang selalu pakai motor teman, akhirnya tahun 2007, Aq bikin SIM pertama. Itupun setelah dengan berkilah kalau aq butuh motor buat KKN dan KP. hehehehe. Kalau kata Dora, “berhasil,,berhasil..”. Akhirnya, dengan mengucapkan nama Allah, Aq diberikan izin untuk bawa motor, tanpa perlu bohong-bohong dan semacamnya. Motorpun dibelikan.

Tapi masalah tidak berhenti. Aq punya kebiasaan buruk kalau diatas motor, yakni MELAMUN. Yang mana kebiasaan tersebut dapat membahayakan jiwaku dan jiwa orang lain. Sifat ini yang sekarang Aq takutkan banget dan pengen segera dihilangkan. Bahaya. Bahaya.

Seharusnya, ada peraturan dalam mengendarai motor :

  1. Dilarang MELAMUN.
  2. Dilarang ngebut (ngebut yang gak kira-kira itu lowh. Sumpah, sangat menakutkan, Kawan. Aq terutama takut kalau dibonceng oleh teman yang suka ngebut, saking jagonya bawa mototr. Bukannya tak percaya, hanya saja batin ini tak tenang. Halahh!!).
  3. Dilarang banyak gaya (pamer mentang-mentang jago bawa motor).
  4. Dilarang MENGOPERASIKAN HANDPHONE (baik sms ataupun telpon. Oh Kawan,, sumpah ini sangat-sangat menakutkan dan bikin gemas orang lain. Hayo, daripada dikutuk orang dijalanan??)
  5. Peraturan apa lagi ya??

Hmm,, yang penting, sayangi nyawa. Jangan diobral di jalanan.

Iklan

4 tanggapan untuk “Hati-hati Bawa Motor

  1. Yah pertigaan itu memang cukup banyak memakan korban. Aku juga pernah nabrak anak kecil pakai motor di situ. Untungnya kita berdua cuma lecet2 dikit aza…

    2007 baru bikin SIM? Kasian banget siy, aku malah perpanjang di tahun itu

  2. @ Adi..
    Ho-oh Di..mang ngasianin buanget koq..
    kalo gak mw KKN or KP,,bisa2 sampe sekarang Aq blom punya SIM. hikzhikzhikz.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s